MAKALAH CIRI-CIRI BERFIKIR FILOSOFIS


Kata pengantar
Atas berkat rahmat Tuhan Yang Maha Esa,kami telah menyelesaikan makalah ini. Makalah yang kami susun berjudul “CIRI-CIRI BERFIKIR FILOSOFIS” makalah ini berisi pemaparan tentang berbagai ciri berfikir secara filosofis yang ada didalam kehidupan.

Makalah ini tidak akan terwujud tanpa bantuan dari berbagai pihak. Oleh karena itu perkenankan kami mengucapkan terima kasih kepada paradosen fakultas tarbiyah khususnya kepada bapak dosen mata kuliyah filsafat umum dan teman-teman yang secara langsung maunpun tidak hingga kami dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya.
Semoga bantuan yang diberikan kepada kami dalam menyelesaikan makalah ini secara langsung maupun tidak langsung, mendapatkan balasan dari Tuhan Yang Maha Esa. Kami menyadari bahwa dalam menulis makalah ini, masih jauh dari sempurna,mengingat keterbatasan kemampuan kami . Oleh karena itu, saran dan kritik yang membangun akan sangat berguna bagi penulisan makalah selanjutnya, semoga makalah ini dapat berguna, khusunya bagi kami dan umumnya dapat memperluas pengetahuan bagi pembaca.

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR
DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang

BAB II PEMBAHASAN
2.1. Ciri-ciri berfikir filsafat
2.2. Bagaimana karakteristik berfikir secara filsafati
2.3. Beberapa Metode Berfikir Filsafat

BAB III PENUTUP
3.1. Kesimpulan
3.2. Saran

DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Filsafat atau philosophy dalam bahasa inggris, atau falsafah dalam bahasa arab merupakan istilah yang diwariskan dari tradisi pemikiran Yunani Kuno. Filsafat secara harfiah berarti “cinta kebijaksanaan”. Mendefinisikan filsafat tidaklah mudah, karena pengertian filsafat yang ada adalah sejumlah pemikiran para filsosof yang memberikan definisinya masing-masing, sehingga secara subjektif para filosof memiliki pengertiannya masing-masing. Dengan demikian, definisi yang mereka buat saling melengkapi.
Plato mengatakan : “filsafat memang tidak lain dari pada usaha mencari kejelasan dan kecermatan secara gigih yang dilakukan secara terus menerus.” Aristoteles mendefenisikan filsafat adalah ilmu pengetahuan yang meliputi kebenaran yang terkandung di dalamnya ilmu-ilmu metafisika, logika, retorika, etika, ekonomi, politik, dan estetika. Sedangkan menurut Descartes, filsafat ialah kumpulan segala pengetahuan dimana Tuhan, alam dan manusia menjadi pokok penyelidikannya (Konrad Kebung, 2005). Selain pendapat-pendapat para filsuf tersebut, filsafat bisa diartikan sebagai penjelasan, yaitu menjelaskan semua yang ada dan yang mungkin ada. Sehingga metode yang digunakan dalam berfilsafat adalah metode terjemah dan menerjemahkan.
Filsafat bukan merupakan sesuatu yang bersifat abstrak karena filsafat tidak hanya berkutat dengan buku-buku sulit. Akan tetapi filsafat berangkat dari pergulatan hidup manusia di dunia atau berangkat dari realitas kehidupan sehari-hari. Dimulai dengan pertanyaan yang mendasar tentang kehidupan lalu dilanjutkan dengan penggalian. Filsafat dapat dicapai oleh makhluk hidup yang berakal (manusia) yang ingin memahami dirinya sendiri dan dunianya. Kemudian hasil dari filsafat adalah cara berfikir yang mendalam dan tepat tentang kehidupan.
Sehingga secara singkat filsafat dapat dianggap sebagai berpikir atau pola pikir. Berfikir yang dimaksud adalah berfikir yang bersifat menyeluruh, mendasar dan spekulatif. Sehingga orang yang berfilsafat berarti orang tersebut berupaya melakukan pemikiran yang mendalam dan sistematis tertang berbagai permasalahan yang berkembang agar memiliki posisi dan pandangan yang jelas tentang suatu permasalahan tersebut. Akan tetapi sebenarnya berfilsafat itu lebih dari sekedar pola pikir, karena berfilsafat juga merupakan pola rasa atau pola hati dan pola krida.
Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa berfikir secara filsafat berbeda dengan berfikir biasa, yang membedakan adalah metode yang digunakannya. Berfikir biasa adalah berfikirnya orang awam, yaitu berfikirnya masih tercampur, tidak berpola dan tidak sistematis. Sedangkan berfikir secara filsafat adalah berfikir secara ilmiah, logis dan diperkuat oleh efiden.
Berfikir memang merupakan hal yang lazim dilakukan oleh semua orang, tidak hanya dari kalangan tertentu saja, tapi semua kalangan masyarakat. Tetapi tidak semua dari mereka yang berfikir filsafat dalam kehidupan sehari-harinya. Padahal berfikir filsafat sangatlah penting untuk semua orang dalam rangka menjalani aktivitas sehari-hari, atau untuk mencari solusi bagi sebuah permasalahan. Jika ditelaah secara mendalam, begitu banyak manfaat, serta pertanyaan-pertanyaan yang mungkin orang lain tidak pernah memikirkan jawabannya. Karena filsafat merupakan induk dari semua ilmu.
Beberapa manfaat berfikir filsafat, yaitu mengajarkan cara berpikir kritis, sebagai dasar dalammengambil keputusan, menggunakan akal secara proporsional, membuka wawasan berpikir menuju kearah penghayatan, dan masih banyak lagi. Itulah sebabnya mengapa setiap orang diharapkan untuk selalu berfikir filsafat kapanpun, dimanapun, dan dalam situasi apapun ia berada.
Namun kenyatannya, banyak orang yang masih bingung atau tidak tahu tentang perbedaan cara berfikir secara filsafat dan berfikir biasa. Banyak orang yang salah mengartikan, bahwa orang yang berfikir berarti berfilsafat. Padahal sebenarnya orang berfikir belum tentu berfilsafat walaupun oarang yang berfilsafat berarti berfikir. Oleh karena itu, dalam makalah ini akan dibahas tentang cara berfikir secara filsafat.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1. Ciri-ciri berfikir filsafat
Berfilsafat itu berpikir, tapi tidak semuanya berfikir dikatakan berfilsafat. Berpikir nonfilsafati dibedakan menjadi dua, yaitu:
a. Berfikir tradisional
b. Berfrikir ilmiah
Berfikir tradisional, yaitu berfikir tanpa mendasarkan pada aturan-aturan berfikir ilmiah. Artinya berfikir yang hanya mendasarkan pada tradisi atau kebiasaan yang sudah berlaku sejak nenek moyang, sehingga merupakan warisan lama.
Sedangkan yang dimaksud berfikir ilmiah, berfikir yang memakai dasar-dasar / aturan-aturan pemikiran ilmiah, yang diantaranya:
a. Metodis
b. Sistematis
c. Obyektif
d. Umum
Berfilsafat termasuk dalam berfikir namun berfilsafat tidak identik dengan berfikir. Sehingga, tidak semua orang yang berfikir itu mesti berfilsafat, dan bisa dipastikan bahwa semua orang yang berfilsafat itu pasti berfikir. Misalnya, seorang siswa yang berfikir bagaimana agar bisa lulus dalam Ujian Akhir Nasional (UAN), maka siswa ini tidaklah sedang berfilsafat atau berfikir secara filsafat melainkan berfikir biasa yang jawabannya tidak memerlukan pemikiran yang mendalam dan menyeluruh. Oleh karena itu ada beberapa ciri berfikir secara filsafat, seperti yang diungkapkan dalam buku metodologi penelitian filsafat , antara lain adalah:
1. Metodis
Menggunakan metode, cara, jalan yang lazim digunakan oleh para filsuf dalam proses berfikir filsafati.
2. Sistematis
Dalam berfikir, masing-masing unsur saling berkaitan satu sama lain secara teratur dalam suatu keseluruhan, sehingga dapat tersusun suatu pola pemikiran yang filosofis.
3. Koheren
Dalam berfikir unsur-unsurnya tidak boleh mengandung uraian yang bertentangan satu sama lain namun juga memuat uraian yang logis.
4. Rasional
Harus mendasarkan pada kaidah berfikir yang benar (logis).
5. Komprehensif
Berfikir secara menyeluruh, artinya melihat objek tidak hanya dari satu sisi / sudut pandang, melainkan secara multidimensional.
Disinilah perlunya filsafat dan ilmu pengtahuan saling menyapa dan menjenguk.
6. Radikal
Berfikir secara mendalam, sampai akar yang paling ujung, artinya sampai menyentuh akar persoalannya, esensinya.
7. Universal
Muatan kebenarannya sampai tingkat umum universal, mengarah pada pandangan dunia, mengarah pada realitas hidup dan realitas kehidupan umat manusia secara keseluruhan.
2.2. Bagaimana karakteristik berfikir secara filsafati
Dan menurut Drs.Suryadi MP pemikiran kefilsafatan memiliki karakter tersendiri, yaitu menyeluruh, mendasaar, dan spekulatif.hal ini sama dengan pendapat Drs.Suprapto Wirodiningrat yang menyebut juga pemikiran kefilsafatan mempunyai tiga ciri, yaitu menyeluruh, mendasar, dan spekulatif. Lain halnya Sunoto menyebutkan ciri-cirri berfilsafat, yaitu deskriptif, kritik, atau analitik, evaluatik atau normatif, speklatif, dan sistematik . Menurut Alkhawaritzmi (2009) , ada tiga macam karakteristik berfikir secara filsafat, antara lain:
1. Menyeluruh
Artinya pemikiran yang luas karena tidak membatasi diri dan bukan hanya ditinjau dari satu sudut pandang tertentu.. pemikiran kefilsafatan ingin mengetahui hubungan-hubungan antara ilmu yang satu dengan ilmu yang lainnya, hubungan ilmu dengan moral, seni dan tujuan hidup.
2. Mendasar
Artinya pemikiran yang dalam sampai pada hasil yang fundamentalis atau esensial objek yang dipelajarinya sehingga dapat dijadikan dasar berpijak bagi segenap nilai dan keilmuan. Jadi tidak hanya berhenti pada periferis (kulitnya) saja, tetapi tembus sampai ke kedalamannya.
3. Spekulatif
Artinya hasil pemikiran yang dapat dijadikan dasar bagi pemikiran selanjutnya. Hasil pemikiran selalu dimaksudkan sebagai dasar untuk menjelajah wilayaha pengetahuan nyang baru. Meskipun demikian tidak berarti hasil pemikiran kefilsafatan itu meragukan, karena tidak pernah mencapai keselesaian.
Selain mempunyai ciri diatas, bagi seorang filsuf harus memiliki 5 prinsip penting dalam berfilsafat, yaitu :

1. Tidak boleh merasa paling tahu dan paling benar sendiri (congkak).
2. Memiliki sikap mental, kesetiaan dan jujur terhadap kebenaran.
3. Bersungguh-sungguh dalam berfilsafat serta berusaha dalam mencari jawabannya.
4. Latihan memecahkan persoalan filsafati dan bersikap intelektual secara tertulis maupun lisan.
5. Bersikap terbuka.
2.3. Beberapa Metode Berfikir Filsafat
Para filsuf dikenal telah banyak menyumbangkan metode berfikir filsafati, dalam proses mencari kebenaran. Mereka mampu menyumbangkan konsepsi pemikiran unntuk menngungkap misteri kehidupan manusia. Bahkan tidak hanya manusia yang menjadi objek pemikiran, tetapi meliputi segala yang ada dan mungkin ada. (tuhan, alam semesta, manusia). Pola pemikiran dalam metode berfikir (berfilsafat) berawal dari titik pangkal dan dasar kepastian, seperti logika konsepsional dan intuisi, seperti penalaran (induktif) dan penalaran (deduktif).
Beberpa metode berfikir (berfilsafat) yang telah dirumuskan oleh Dr. Anton Bakker dalam buku yang berjudul metode-metode filsafat antara lain dijelaskan sebagai berikut:
1. Metode Intuitif (Plotinus dan Henri Bergson)
2. Metode Skolastik (Thomas Aquinas 1225-1247)
3. Metode Geometris (Rene Descartes 1596-1650)
4. Metode Eksperimental (David Hume)
5. Metode Kritis-Transendental (Immanuel Kant 1724-1804)
6. Metode Dialektis (G.W.F. Hegel 1770-1831)
7. Metode Fenomenologis (Edmund Husserl 1859-1938)
Manusia diciptakan oleh Allah dengan kemampuan yang lebih di banding dengan makhluk ciptaan Allah yang lain. Misalnya perbedaan manusia dengan hewan, manusia diberi anugerah berupa akal pikiran yang bisa digunakan untuk bernalar, sedangkan hewan tidak dianugerahi akal pikiran. Hal itulah yang mengakibatkan derajat manusia lebih tinggi dibanding dengan makhluk yang lain.
Kemampuan bernalar pada manusia menyebabkan manusia mampu mengembangakan ilmu pengetahuan yang merupakan rahasia kekuasaan-Nya. Sedangkan karena binatang tidak memiliki nalar, maka binatang tidak bisa mengembangkan pengetahuannya, hanya untuk kelangsungan hidupnya (survival). Karena setiap orang diberi anugerah berupa kemampuan untuk bernalar, maka sebenarnya setiap orang memiliki kemampuan untuk berfikir secara filsafati. Hanya saja yang membedakan orang yang satu dengan yang lain adalah apakah orang itu berusaha melakukan kegaiatan berfikir dengan mengunakan penalaran atau tidak. Misalnya saja orang gila, maka dia tidak bisa menggunakan akalnya untuk berfikir secara nalar.
Contoh lain yang sangat sederhana, misalnya kita menemukan bunga mawar merah muda di sebuah taman diantara bunga-bunga melati. Jika kita hanya melihat sekilas bunga mawar tersebut, mungkin hal itu akan menjadi sangat sederhana. Akan tetapi, akan sangat berbeda jika kita benar-benar mau memikirkannya. Semuanya tak akan tampak mudah dan sederhana karena akan muncul pertanyaan-pertanyaan dalam pikiran kita yaitu siapa yang menanam bunga itu dan untuk apa bunga itu ditanam? Padahal diantaranya sudah banyak sekali bunga melati. Yang kedua, misalnya setelah bunga mawar tersebut dicermati ternyata warnanya sangat unik, dan bentuknya pun sangat berbeda dengan bunga mawar yang biasanya. Hal tersebut akan menjadi karakteristik tersendiri bagi bunga mawar tersebut dan hanya akan bisa dijelaskan oleh ahli botani/tanaman. Ketika kita mengamati dan timbul pertanyaan-pertanyaan dalam diri kita, maka berarti kita telah menggunakan penalaran kita.
Penalaran merupakan suatu kegiatan berpikir yang mempunyai karakteristik tertentu dalam menemukan kebenaran. Penalaran merupakan proses berpikir dalam menarik suatu kesimpulan yang berupa pengetahuan. Adapun ciri-ciri penalaran :
a. Adanya suatu pola berpikir yang secara luas dapat disebut logika. Maksudnya penalaran merupakan suatu proses berpikir logis dalam artian kegiatan berpikir menurut suatu pola tertentu, atau logika tertentu.
b. Bersifat analitik dari proses berpikirnya. Artinya penalaran merupakan suatu kegiatan analisis yang mempergunakan logika ilmiah.
Berdasarkan ciri-ciri di atas, maka dapat kita katakan bahwa tidak semua kegiatan berpikir bersifat logis dan analitik. Atau dapat disimpulkan cara berpikir yang tidak termasuk penalaran bersifat tidak logis dan tidak analitik.
Aristoteles menegaskan bahwa “setiap orang menurut kodratnya memiliki hasrat ingin tahu” (Melia, 2010). Agar pengetahuan yang dihasilkan penalaran itu mempunyai dasar kebenaran, maka proses berpikir itu harus dilakukan dengan suatu cara tertentu. Cara itu disebut logika. Oleh karena itu berfikir filsafati dapat dialakukan oleh manusia dengan cara menggunakan logika. Menurut saya, logika adalah jalan pikiran yang masuk akal. Logika digunakan untuk menarik suatu kesimpulan dari suatu analisis dengan benar. Logika juga menjadi sarana untuk berpikir sistematis, valid dan dapat dipertanggung jawabkan karena itu berpikir logis adalah berpikir sesuai dengan aturan-aturan berpikir, seperti setengah tidak boleh lebih besar daripada satu.
Logika dimulai sejak Thales (624 SM – 548 SM), filsuf Yunani pertama yang meninggalkan segala dongeng, takhayul, dan cerita-cerita isapan jempol dan berpaling kepada akal budi untuk memecahkan rahasia alam semesta.
Thales mengatakan bahwa air adalah arkhe (Yunani) yang berarti prinsip atau asas utama alam semesta. Saat itu Thales telah mengenalkan logika induktif.
Aristoteles kemudian mengenalkan logika sebagai ilmu, yang kemudian disebut logica scientica. Aristoteles mengatakan bahwa Thales menarik kesimpulan bahwa air adalah arkhe alam semesta dengan alasan bahwa air adalah jiwa segala sesuatu.
Dalam logika Thales (Haris, 2012), air adalah arkhe alam semesta, yang menurut Aristoteles disimpulkan dari:
- Air adalah jiwa tumbuh-tumbuhan (karena tanpa air tumbuhan mati)
- Air adalah jiwa hewan dan jiwa manusia
- Air jugalah uap
- Air jugalah es
Jadi, air adalah jiwa dari segala sesuatu, yang berarti, air adalah arkhe alam semesta.
Sejak saat Thales mengenalkan pernyataannya, logika telah mulai dikembangkan. Kaum Sofis beserta Plato (427 SM-347 SM) juga telah merintis dan memberikan saran-saran dalam bidang ini. Pada masa Aristoteles logika masih disebut dengan analitica, yang secara khusus meneliti berbagai argumentasi yang berangkat dari proposisi yang benar, dan dialektika yang secara khusus meneliti argumentasi yang berangkat dari proposisi yang masih diragukan kebenarannya. Inti dari logika Aristoteles adalah silogisme. Selanjutnya muncul tokoh-tokoh logika modern, kemudian logika berkembang terus menerus hingga sekarang.
Metode yang ditempuh agar bisa berfikir secara logis atau berfikir dengan menggunakan logika adalah dengan dengan cara melakukan anlisa dan sintesa. Analisa merupakan kegiatan untuk merinci atau memeriksa sesuatu. Dalam kegiatan analisa ini ada dua hal yang bisa ditmpuh, yaitu: (1) menguji istilah dari segi penggunaannya, bisa denganmelakukan pengamatan terhadap contoh-contoh penerapan istilah yang dimaksud. Dalam hal ini seseorang memahami suatu kata atau istilah secara ekstensif. Misalnya seseorang ingin memahami kata atau istilah “keberanian”. Dari segi ekstensi, dia mengungkapkan makna kata ini berdasarkan bagaimana kata ini digunakan, sejauh mana kata “keberanian” menggambarkan realitas tertentu, bagaimana “keberanian” dikomparasikan dengan sifat atau trait lainnya dari “yang ada”, dan sebagainya. Untuk menjelaskan makna suatu kata atau istilah, orang tersebut juga bisa melakukannya dengan mendefinisikan kata atau istilah itu secara langsung. (2) menyingkapkan makna kata dengan menganalisa sifat-sifat kata atau istilah tersebut.
Sedangkan sintesa merupakan lawan dari analisa. Sintesa ialah mengumpulkan semua pengetahuan yang dapat diperoleh untuk menyusun suatu pandangan baru. Dengan metode sintesa ini akan memungkinkan seorang untuk mengumpulkan semua pengetahuan yang dapat diperoleh sehingga dapat menyusun suatu pandangan baru terhadap hal-hal yang diamati.
Adapun cara yang dapat dialakukan untuk penarikan kesimpulan dengan menggunkan logika ada dua macam (The Liang Gie, 2000: 21), yaitu :
1. Logika Induktif
Logika induktif yaitu penarikan kesimpulan yang bersifat umum dari berbagai kasus yang bersifat khusus.
Contoh 1:
Kambing mempunyai mata
Gajah mempunyai mata
Kucing mempunyai mata
Burung mempunyai mata
Jadi”semua binatang itu mempunyai mata”.
Contoh 2:
Buncis ini (adalah) berasal dari kantong itu
Buncis ini (adalah) putih
Jadi “semua buncis yang berasal dari kantong itu (adalah) putih”
2. Logika Deduktif
Logika deduktif adalah cara berpikir dimana penarikan kesimpulan yang bersifat khusus dari kasus yang bersifat umum.
Contoh 1:
Semua logam dipanasi memuai
Seng termasuk logam
Jadi “seng dipanasi pasti memuai”

Contoh 2:
Semua buncis yang berasal dari kantong itu (adalah) putih
Buncis ini (adalah) berasal dari kantong itu
Jadi “Buncis ini (adalah) putih.”
Baik logika induktif dan logika deduktif, dalam proses penalarannya mempergunakan premis-premis yang berupa pengetahuan yang dianggap benar. Adapun cara untuk mendapatkan pengetahuan yang benar itu adalah berdasrkan rasio dan pengalaman. Kaum yang mengembangkan rasio dikenal dengan nama kaum rasionalisme, sedangkan mereka yang mengembangkan pengalaman disebut dengan empirisme.
Kaum rasionalis mempergunakan metode deduktif dalam menyusun pengetahuannya. Premis yang dipakai dalam penalarannya didapatkan dari ide yang menurut anggapannya jelas dan dapat diterima. Pengalaman tidak membuahkan prinsip dan justru sebaliknya, hanya dengan pengetahuan prisip yang dapat dilewat penalaran rasional itulah maka kita dapat mengerti kejadian. Kejadian yang berlaku dalam alam sekitar kita.
Berlainan dengan kaum rasionalis maka kaum empiris berpendapat bahwa pengetahuan manusia itu bukan di dapat lewat penalaran rasional yang abstrak namun lewat pengalaman yang kongkrit. Gejala-gejala alamiah menurut anggapan kaum empiris adalah kongkrit dan dapat dinyatakan lewat tanggapan panca indera manusia sebagai contoh langit mendung diikuti dengan turunnya hujan.

BAB III
PENUTUP
3.1. Kesimpulan

1. Ciri-ciri berfikir secara filsafat ada delapan, yaitu:

a. Berfikir secara radikal
b. Berfikir secara universal
c. Berfikir secara konseptual
d. Berfikir secara koheren dan konsisten
e. Berfikir secara sistematik
f. Berfikir secara komprehensif
g. Berfikir secara bebas
h. Berfikir secara bertanggung jawab

2. Karakteristik berfikir secara filsafat ada tiga, yaitu:

a. Menyeluruh
b. Mendasar
c. Spekulatif

3. Cara berfikir filsafati adalah dengan menggunakan logika, karena logika dapat menjadi sarana untuk berpikir sistematis, valid dan dapat dipertanggung jawabkan. Dengan menggunkan logika kita juga bisa menarik kesimpulan dari suatu analisis dengan benar. Metode yang digunakan untuk dapat berfikir secara logis ada dua, yaitu analisa dan sintesa. Sedangakan cara penarikan kesimpulan dengan logika ada dua macam, yaitu:
a. Logika induktif, yaitu penarikan kesimpulan yang bersifat umum dari berbagai kasus yang bersifat khusus.
b. Logika deduktif adalah cara berpikir dimana penarikan kesimpulan yang bersifat khusus dari kasus yang bersifat umum.

2.3. Saran

Kami selaku pemakalah mohon maaf atas segala kekurangan yangterdapat dalam makalah ini, oleh karena itu kami mengharapkan kritik dansaran dari teman-teman semua agar makalah ini dapat dibuat dengan lebih baik lagi.

About these ads

About mahrusali619

"Apabila kamu tidak bisa berbuat kebaikan kepada orang lain dengan kekayaanmu, maka berilah mereka kebaikan dengan wajahmu yang berseri-seri, disertai akhlak yang baik".

Posted on May 15, 2013, in Uncategorized. Bookmark the permalink. Leave a comment.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Edilio Ciclostile

I buzz into your head

World

International Headlines, Stories, Photos and Video

photo journeys

day by day photography

Baseball Nerd

Official MLBlog of Keith Olbermann

Commissioner Roger Goodell

Travels from the 2010 Season

Motorsport

The greatest writers on the world of cars from the BBC's Top Gear

Pop Culture Boner

My name is Alex. I have pop culture feelings. Updates every Friday (usually). Slight tendency to edit as I go.

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 1,232 other followers

%d bloggers like this: